aKu adaLaH aKu

Jika Allah menolong kamu, maka tiada apa yang dapat mengalahkanmu, tetapi jika Allah membiarkan kamu (tidak memberi pertolongan), maka siapa yang dapat menolongmu setelah itu? Karena itu hendaklah pada Allah saja orang-orang mukmin bertawakal 3:160

Semalam, lecturer saya di neurosurgery ter extend masa untuk menghabiskan pembelajaran kami. Lebih kurang 15-20 minit.
Kemudian kami bergegas ke convention centre untuk menghadiri lecture General Surgery.
Seperti biasa, kami berlari-lari turun department Neurosurgery tingkat 4, dan ke pintu utama. Pintu di tutup. Ada kerja-kerja pembaikan.
Kami berlari-lari ke pintu kecil yang kelihatan terbuka, sambil sahabat Arab saya mengusik-ngusik saya dan Asma. "Awak kena cepat, jangan jadi macam CDM 25". haha, random sangat guna perkataan tu.
Saya tergelak kecil sambil bertanyakan "how did you know about that". Dia sambil buat muka berlagak, "I know everything about your country".
Haha, kami hanya tersenyum.

Sampai di pintu kecil, ada pakcik tengah baiki sesuatu. Kami nak keluar kat situ, (saya dan Asma mendahului rakan Arab kami).
Pakcik dekat situ tak bagi, sedangkan pintu tu memang terbuka. Dia cakap, pintu ni tak boleh keluar, kitorang tengah buat kerja sambil tinggikan suara. Saya dan Asma memandang sesama sendiri. Pintu dah terbuka kot, dan kerja dia tak tutup pun pintu tu.
Rakan Arab kami tiba, dan bergaduh-gaduh dengan pakcik Arab tu. Akhirnya pakcik tu mengalah.
Inilah Mesir, kena bergaduh, kena bertengkar baru boleh. Kadang-kadang orang Mesir lain boleh ja buat, tapi bila sampai turn budak Malaysia, tak boleh. Asyik kena buli ja T.T

Tak cerita lagi masa nak masuk hospital, datang awal pagi dengan semangat. Alhamdulillah, lambat 2 saat air pakcik basuh tangga jatuh macam hujan lebat dekat depan. Kalau ditakdirkan awal 2 saat, memang basah kuyup lah baju. Dah lah, tak minta maaf, seolah-olah kami yang bersalah sebab datang awal.

Next cerita pasal lift, sebab penat nak panjat tangga bulan puasa department tinggi sangat try lah nak naik lift. Pegi lift ni, pak cik tu suruh pegi lift lain, ni bukan untuk student. Sedangkan budak arab naik slumber ja. Aiseh, memang rasa nak bergaduh tapi diam ja. (Dekat lift, ada pakcik yang kerja dia jaga lift dan tekan butang lift untuk kita).

Pastu pegi lah naik lift lain, bila dah naik nampak pakcik tu tekan tingkat 4, so saya dah tak bagitau lah saya akan stop dekat tingkat 4. Tapi bila ada orang arab turun tingkat 2, butang tingkat 4 dah tak menyala. Terus saya bagitau pakcik tu, saya tingkat 4. Pastu pakcik tu dah membebel-bebel, kenapa tak bagitau awal-awal. Menyusahkan ja budak ni (dalam bahasa arab). Sedangkan tak sampai lagi tingkat 4, apa yang susahnya. Tekan ja lah. Bila dah sampai, pakcik tu tak berhenti lagi membebel, saya bagi salam dekat pakcik tu dan terus keluar lift. Pakcik tu berhenti membebel sebab jawab salam.

I dont know, but here in Egypt, patient is the most important thing to survive.

Orang cakap, kalau pernah duduk Egypt, lepas tu lempar lah ke negara mana pun, mesti boleh survive.

Boleh kot nak try. Haha.

Beberapa peristiwa besar yang berlaku, isu Palestine, isu MH, membuatkan saya kelu.
Kita manusia hanya mampu merancang,
Allah adalah sebaik-baik perancang.

Ajal maut, adalah rahsia yang kita sendiri tidak mampu menilik.
Sekelip mata, beratus terkorban.
Ada siapa pernah menyangka?
Panggilan telefon itu adalah yang terakhir.
Pelukan itu adalah yang terakhir.
Senyuman itu adalah yang terakhir.
Maaf itu adalah yang terakhir.

Kita pun tidak tahu adakah pagi ini yang terakhir bagi kita.
Adakah tidur ini yang terakhir?
Adakah penulisan ini yang terakhir?

Cuma kita mampu berdoa dan memohon,
moga yang terakhir itu adalah yang terbaik.
moga yang terakhir itu adalah yang member manfaat.
moga yang terakhir itu dalam husnul khotimah.

Allah.
Aku hanya hamba-Mu yang lemah.

Berapa kali saya menulis, dan memadam balik tulisan tersebut.
Tutup browser.

Berfikir berkali-kali sebelum menulis. Bermanfaatkah penulisan ini?
Berfikir lagi. Perlukah saya menulis mengenai perkara ini?
Dan terfikir lagi. Perlukah saya menulis?

Menulis merupakan satu terapi terhadap jiwa saya. Sejak kecil, seawal umur 13 tahun saya telah di dedahkan dengan penulisan oleh bapa kesayangan saya. Bermula dengan menulis menggunakan blogspot.
Menulis mengenai persekolahan, mengenai rakan-rakan. Sayangnya telah di delete semasa tamat tingkatan 5. Lupa seketika mengapa saya mengambil keputusan begitu.

Penulisan zaman sekolah ditinjau oleh abah. Abah di antara yang selalu memberi komen, dan maklum balas yang baik.
Adik beradik yang lain turut mempunyai blog. Kami sama-sama berbalas komen, dan sibuk menghiasi blog siapa yang paling cantik.

Sekarang bukan lagi zaman blog dan penulisan. Sekarang zaman facebook dan twitter.
Zaman boleh membaca apa yang berada di dalam hati seseorang hanya melalui facebook.
Saya cuba menjauhi diri daripada membuat status berdasarkan emosi.
Jika ada perkara yang rasanya bermanfaat mungkin saya akan menulis. Itupun selepas berfikir panjang.
Rakan-rakan di facebook juga cuba ditapis sehabis mungkin. Abah selalu berpesan, jangan mudah percaya pada orang lain. Itu juga menjadi prinsip saya.

Sejak akhir-akhir ini, saya semakin kurang menulis.
Final year, tekanan belajar, tekanan hidup di bumi Mesir ini lebih mengajar saya untuk mengawal emosi dan tidak di luahkan dalam penulisan.
Lebih mengambil masa untuk bertenang dan lebih rasional.

Beberapa bulan lagi akan menamatkan sekolah perubatan insyaAllah.
Baru lepas peperiksaan OSCE General Surgery, dan sekarang tengah masuk rotation yang ke-empat dalam specialty surgery. Pengkhususan dalam surgery ada 6, sama ada general surgery, cardiothoracic, plastic, pediatrics, vascular, ataupun neurosurgery. Lagi mendalam setiap satunya.
Dan memerlukan lagi banyak masa untuk menelaah pelajaran.

Kadang-kadang timbul satu persoalan di fikiran.
Betulkah decision saya dari awalnya untuk memasuki bidang ini?
Bidang perubatan memerlukan banyak pengorbanan masa, bukan sahaja semasa belajar malah semasa bekerja. Selagi anda bergelar pelajar perubatan ataupun doktor perubatan banyak yang perlu dikorbankan.

Saya dah menjawab persoalan di atas jauh di sudut hati saya.
Semoga saya mampu istiqomah, insyaAllah :)

Bila sampai hujung-hujung perjalanan ni,
lagi macam-macam ujian datang.

Isbiru, wa sobiru wa robithu..

Teruskan bersabar, hingga akhir.

Final semester in medical school getting tougher. well, not only about study, class, rounds but also for the social life.
My phone is broken, my laptop has few problems, and the list goes on.


You know what?

Me, myself just realize that im getting old.

Sigh =_="

24 years old..

All the 'adult' things should be seriously think from now.

Oh my,
Now im missing my childhood time.

Haha.

By the way, pelik sebab view blog ni banyak daripada United State. Seriously ada budak US baca. cepat mengaku sapa secret admire tu.

Okeyh dah makin merapu. Bye.

Syndrome Final Exam sebenarnyaa ni.

Okeyh just one semester left before graduation, insyaAllah.

Yeayyyhh!! 6 tahun lama tau tak?!

Dekat dihati~

Dekat dihati~
"Dan Allah menurunkan bala tentara yang kamu tiada melihatnya, dan Allah menimpakan bencana kepada orang-orang yang kafir, dan demikianlah pembalasan kepada orang-orang yang kafir." (At-Taubah:26)

About Me

My Photo
Full time medical student of Alexandria University. Final Year qurratul_inah@yahoo.co.uk

Followers

rakan BLOGGER~

Popular Posts