Define Me

Jika Allah menolong kamu, maka tiada apa yang dapat mengalahkanmu, tetapi jika Allah membiarkan kamu (tidak memberi pertolongan), maka siapa yang dapat menolongmu setelah itu? Karena itu hendaklah pada Allah saja orang-orang mukmin bertawakal 3:160

Setelah setahun menjalani housemanship, baru sekarang aku rasa nak menulis balik di blog.
Mungkin selama ni tak sempat, ataupun malas sebenarnya.

Setahun yang berlalu, aku selamat menjalani housemanship di sebuah hospital "yang terpaksa dirahsiakan". Alhamdulillah setakat ni semuanya okey.

Mungkinlah kan, awal-awal kerja stress, depress semua ada. tapi by time, InsyaAllah all is well. InsyaAllah kalau diberikan peluang, aku akan mula menulis sikit-sikit pengalaman aku semasa housemanship.


Owh ya, saya tak biasa membawa barang berharga di dalam poket baju. Terutamanya duit, apatah lagi telephone bimbit. Selalu mesti membawa beg bersama-sama untuk diletakkan barang berharga.
Cuma hendak dijadikan cerita, hari sabtu yang lepas saya menemani beberapa orang senior dari Cairo membeli barang bayi di sekitar kawasan Mara. Pergi secara tiba-tiba dan saya hanya membawa telefon bimbit di tangan yang kadang-kadang saya sorokkan di dalam poket baju sejuk. Saya tahu budaya pick pocket masih wujud di kawasan Alexandria ini walaupun keadaannya bermusim.
Sedang leka membelek baju bayi, tiba-tiba saya menyeluk kocek baju saya. Alamak, terasa kosong. Saya lantas memaling ke belakang dan menarik mafla kakak arab yang berada di belakang saya. Handset yang disorokkan di dalam mafla jatuh ke lantai. Saya lantas mengambil telefon tersebut sambil berkata, "Haram 3laik" dengan nada yang tinggi.
Mereka bertiga. Tergelak-gelak bila melihat reaponse saya.
Saya lantas terus menyebut dengan nada yang tinggi, "Pencuri!!".
Salah seorang kakak arab tersebut datang kepada saya.
"Ang jaga-jaga sikit".
"Jaga-jaga apa, ni telefon aku ! Ang pencuri".
"Sudahlah. Sudahlah".
"Sudahlah apa. Ang tu pencuri. Ang muslim ka apa?"
"Alhamdulillah, aku Muslim".
Kata kakak tersebut sambil tersengih-sengih. Kemudian mereka keluar dari kedai tersebut.
Alhamdulillah jodoh dengan telefon ini masih panjang. Mohon sahabat-sahabat berhati-hati dan jangan takut untuk melawan smile emoticon
P/s : Kakak arab tu cakap arab, bukan cakap kedah tongue emoticon



Hari ni, sepatutnya operation yang ambil masa 2-3 jam ter extend jadi 5 jam.
Operation yang sepatutnya simple, hanya nak buat "end-to-end anastomosis" pun jadi panjang sebab jumpa "desmoid tumor" intraoperative.
Patient yang sepatutnya buat hernia repair sahaja, berakhir dengan pembedahan membuang lemak sekali sebab susah sangat nak buat operation atas sebab patient obese. Bila senior resident buat salah masa operation pun, specialist tak marah dan cakap takpa-takpa, ni semuatraining bagi kamu.
Patient yang di jadualkan untuk membuat pembedahan membuang "gall bladder" (hempedu) dengan teknik laparoscopy, berakhir dengan hanya buat diagnostic procedure sebab CT scan menunjukkan ada suspicious lesion (suspect malignancy).
Surgery mengajar saya, tiada benda yang pasti, dan tiada satu rawatan pun yang pasti untuk sesuatu penyakit.
Semua bergantung kepada, keputusan seorang "surgeon". Dan keperluan seorang "surgeon" untuk sentiasa tenang untuk menghadapi sebarang situasi, dan yakin dalam membuat keputusan adalah penting.
Begitu juga dalam hidup, kita hanya merancang dan Allah yang menentukan. Kita perlu bersedia untuk menghadapi apa-apa kemungkinan dalam hidup.
Jika ajal kita esok, bersediakah kita ?
Jika kita menunggu Ramadhan untuk berubah, tiba-tiba tak sempat pun nak sampai Ramadhan, bersediakah kita ?
Keep your chin up and live your life to the fullest smile emoticon .



Sebut apa saja mengenai Mesir dan penduduknya,
Pasti yang negatif lebih banyak dari yang positif.
Kena buli sebab bangsa lain,
kena tipu harga teksi, harga buah, harga barang apa pun, 
kena ejek tak kiralah dari segi apa pun.
Tak termasuk lagi, yang kena tipu dengan tuan rumah.
Kena halau keluar, bil elektrik mahal sangat.
Puasa dengan hampir 40 degree,
Ribut pasir kadang-kadang masuk mata.
Jalan jem, tak termasuk harga teksi yang naik sampai 2 kali ganda.
Bunyi hon-hon dan bergaduh tengah jalan sampai jem berjela panjang.
Sampai member yang datang melancong sini pun tanya,
"Macam mana ang boleh tahan?"
Tapi yang pasti di rindui adalah kemeriahan 10 malam terakhir di sini.
Bangun tengah malam, meriah dengan bacaan imam untuk tahajud dari setiap masjid.
Esakan para makmum mengaminkan doa Qunut yang di baca Imam.
Tangisan Imam dalam membaca ayat-ayat Al-Quran.
Kanak-kanak berebut-rebut tolong bentangkan tikar untuk para jemaah.
Malam yang meriah.
Sungguh masih banyak kebaikan di bumi ini untuk di rindui.



Semalam kami belajar mengenai cara menganalisa pembunuhan bayi. Untuk mengetahui bagaimana seorang bayi dibunuh, peralatan yang digunakan, dan sebab kematian.
Tiba-tiba professor kami menceritakan pengalaman beliau, semasa sedang menyiapkan master beliau.
Dia menceritakan tugas seorang doktor forensik, yang akan membuat analisa selepas kematian untuk menjadi bukti di mahkamah untuk tujuan mendakwa.
Ada satu kes ni, bayi yang dibunuh oleh ahli keluarga sendiri. Tetapi, mayat tersebut dijumpai selepas beberapa hari yakni selepas mengalami proses pereputan. Jadi kes ni, dikategorikan sebagai kes yang tiada harapan sebab berlaku kekangan untuk menyiasat punca kematian jika mayat ditemui lewat.
Cumanya, doktor forensik yang bertugas ketika itu tetap melakukan tugasnya dengan teliti. Mencuba sehabis baik untuk mendapatkan bukti-bukti yang masih ada walaupun ramai orang merasakan usahanya sia-sia kerana tak banyak pun bukti yang akan dapat.
Apa jawapan doktor ini?
Hanya saya sahaja yang tinggal untuk membela nasib bayi ini. Dengan usaha saya, mungkin kita boleh mendakwa si pembunuh. Di hadapan Allah nanti, saya boleh menjawab saya dah melakukan yang terbaik untuk membela bayi ini.
Keputusan tersebut tak penting, yang penting adalah usaha saya dan kejujuran saya.
Professor kami mengingatkan bahawa kita tidak boleh memberikan layanan yang berbeza pada pesakit yang kaya dan pesakit yang miskin. Pesakit yang berpelajaran dan tidak berpelajaran. Sama ada di hospital kerajaan ataupun di hospital swasta. Mungkin kita adalah satu-satunya harapan yang pesakit itu ada untuk mendapatkan pertolongan.
Treat your patient equally rich or poor. 

Popular Posts