aKu adaLaH aKu

Jika Allah menolong kamu, maka tiada apa yang dapat mengalahkanmu, tetapi jika Allah membiarkan kamu (tidak memberi pertolongan), maka siapa yang dapat menolongmu setelah itu? Karena itu hendaklah pada Allah saja orang-orang mukmin bertawakal 3:160

Ramai orang tertanya-tanya kenapa tak dak angin tak dak ribut, saya just tutup facebook yang lama.

I got a lot of response too.

Firstly why??

saya suka menulis, dan saya banyak menulis dekat facebook.

tapi saya tak suka orang judge saya melalui penulisan.

bila orang add friend, orang akan scroll tengok timeline, dan orang akan judge.


that is my opinion.

so i decided to close my fb account and stop writing.

but fb is a good medium to interact with friends. it's hard just using whatsapp.

so i make another account, and just decide to keep dormant.

but i can't remain silent. i love writing. and i love people reading my writing.

so, i decided to limit my friends.

hope this can help me.


Hari ini saya telah membuat keputusan untuk mendelete akaun facebook saya secara permanent.
Sebelum ini keputusan tersebut hanya sekadar, bermain-main di fikiran.
Serba salah antara, kawan-kawan yang ramai dan nak keep up to date dengan orang lain.

Tapi hari ini saya telah bertekad, kerana pada saya facebook lebih banyak memberi keburukan.
Kawan-kawan yang ramai pun tak berguna jika tiada manfaat pada kita, dan kita pun tidak bermanfaat. Hanya sekadar angin lalu.
Dengan seribu satu newsfeed, sekadar menjadi halwa mata.
Di facebook jugak, tidak dapat lari dari first impression yang amat teruk.
Kita tahu dia in relationship, kita tahu dia ada couple, kita tahu buruk orang.

How to be pure in thats way?

We tend to know something in advanced. So for me its not good.

Kita akan tend to compare ourself, our achievement, kecantikan, kekayaan and all that stuff.

kita akan cuba untuk nampak perfect di mata orang lain.

that's not good.

So my decision is I will delete my account permanently.

#Copy Paste from my fb status

Owh ya, saya tak biasa membawa barang berharga di dalam poket baju. Terutamanya duit, apatah lagi telephone bimbit. Selalu mesti membawa beg bersama-sama untuk diletakkan barang berharga.
Cuma hendak dijadikan cerita, hari sabtu yang lepas saya menemani beberapa orang senior dari Cairo membeli barang bayi di sekitar kawasan Mara. Pergi secara tiba-tiba dan saya hanya membawa telefon bimbit di tangan yang kadang-kadang saya sorokkan di dalam poket baju sejuk. Saya tahu budaya pick pocket masih wujud di kawasan Alexandria ini walaupun keadaannya bermusim.
Sedang leka membelek baju bayi, tiba-tiba saya menyeluk kocek baju saya. Alamak, terasa kosong. Saya lantas memaling ke belakang dan menarik mafla kakak arab yang berada di belakang saya. Handset yang disorokkan di dalam mafla jatuh ke lantai. Saya lantas mengambil telefon tersebut sambil berkata, "Haram 3laik" dengan nada yang tinggi.
Mereka bertiga. Tergelak-gelak bila melihat reaponse saya.
Saya lantas terus menyebut dengan nada yang tinggi, "Pencuri!!".
Salah seorang kakak arab tersebut datang kepada saya.
"Ang jaga-jaga sikit".
"Jaga-jaga apa, ni telefon aku ! Ang pencuri".
"Sudahlah. Sudahlah".
"Sudahlah apa. Ang tu pencuri. Ang muslim ka apa?"
"Alhamdulillah, aku Muslim".
Kata kakak tersebut sambil tersengih-sengih. Kemudian mereka keluar dari kedai tersebut.
Alhamdulillah jodoh dengan telefon ini masih panjang. Mohon sahabat-sahabat berhati-hati dan jangan takut untuk melawan smile emoticon
P/s : Kakak arab tu cakap arab, bukan cakap kedah tongue emoticon

#Copy paste from my fb status

Hari ni, sepatutnya operation yang ambil masa 2-3 jam ter extend jadi 5 jam.
Operation yang sepatutnya simple, hanya nak buat "end-to-end anastomosis" pun jadi panjang sebab jumpa "desmoid tumor" intraoperative.
Patient yang sepatutnya buat hernia repair sahaja, berakhir dengan pembedahan membuang lemak sekali sebab susah sangat nak buat operation atas sebab patient obese. Bila senior resident buat salah masa operation pun, specialist tak marah dan cakap takpa-takpa, ni semuatraining bagi kamu.
Patient yang di jadualkan untuk membuat pembedahan membuang "gall bladder" (hempedu) dengan teknik laparoscopy, berakhir dengan hanya buat diagnostic procedure sebab CT scan menunjukkan ada suspicious lesion (suspect malignancy).
Surgery mengajar saya, tiada benda yang pasti, dan tiada satu rawatan pun yang pasti untuk sesuatu penyakit.
Semua bergantung kepada, keputusan seorang "surgeon". Dan keperluan seorang "surgeon" untuk sentiasa tenang untuk menghadapi sebarang situasi, dan yakin dalam membuat keputusan adalah penting.
Begitu juga dalam hidup, kita hanya merancang dan Allah yang menentukan. Kita perlu bersedia untuk menghadapi apa-apa kemungkinan dalam hidup.
Jika ajal kita esok, bersediakah kita ?
Jika kita menunggu Ramadhan untuk berubah, tiba-tiba tak sempat pun nak sampai Ramadhan, bersediakah kita ?
Keep your chin up and live your life to the fullest smile emoticon .

# Copy paste from my fb status

Sebut apa saja mengenai Mesir dan penduduknya,
Pasti yang negatif lebih banyak dari yang positif.
Kena buli sebab bangsa lain,
kena tipu harga teksi, harga buah, harga barang apa pun, 
kena ejek tak kiralah dari segi apa pun.
Tak termasuk lagi, yang kena tipu dengan tuan rumah.
Kena halau keluar, bil elektrik mahal sangat.
Puasa dengan hampir 40 degree,
Ribut pasir kadang-kadang masuk mata.
Jalan jem, tak termasuk harga teksi yang naik sampai 2 kali ganda.
Bunyi hon-hon dan bergaduh tengah jalan sampai jem berjela panjang.
Sampai member yang datang melancong sini pun tanya,
"Macam mana ang boleh tahan?"
Tapi yang pasti di rindui adalah kemeriahan 10 malam terakhir di sini.
Bangun tengah malam, meriah dengan bacaan imam untuk tahajud dari setiap masjid.
Esakan para makmum mengaminkan doa Qunut yang di baca Imam.
Tangisan Imam dalam membaca ayat-ayat Al-Quran.
Kanak-kanak berebut-rebut tolong bentangkan tikar untuk para jemaah.
Malam yang meriah.
Sungguh masih banyak kebaikan di bumi ini untuk di rindui.

Popular Posts