Define Me

Jika Allah menolong kamu, maka tiada apa yang dapat mengalahkanmu, tetapi jika Allah membiarkan kamu (tidak memberi pertolongan), maka siapa yang dapat menolongmu setelah itu? Karena itu hendaklah pada Allah saja orang-orang mukmin bertawakal 3:160

Pagi itu saya bangun dengan satu perasaan yang sukar untuk digambarkan.
Suram, sedih, tetapi ada sedikit bahagia.
Tidur malam bermimpikan tok ayah, seorang lelaki yang pernah mengisi hati ini sejak saya kecil.
yang pernah menjadi tempat bermanja, dan menjadi guru dalam kehidupan.






Memori masa kecil saya terhad. Terhad kepada beberapa peristiwa sahaja. salah satunya tentang tok ayah. bagaimana tok ayah berbual-bual dengan saya yang masih kecil di halaman rumah kampung tradisional milik tok ayah sambil menyapu daun-daun pokok rambutan yang kering. tok ayah menyuruh saya membaca surah Al-Fatihah, mengucap dua kalimah syahadah, rukun Islam dan rukun Iman. saya yang masih anak kecil dengan penuh semangat membaca apa yang tok ayah minta.

saya masih ingat, dengan lancar saya mengucapkannya. tok ayah tersenyum menampakkan baris gigi yang tidak cukup. "Bagus, dah boleh kawen ni", puji tok ayah. saya yang masih kecil tersengih-sengih gembira dipuji tok ayah. tok ayah yang berkulit sawa matang, hidung tinggi, beruban putih, persis mamak penang. berbeza dengan anak tok ayah yang rata-rata berkulit cerah mewarisi kulit tok.

tok ayah selalu bercerita kepada kami adik beradik. cerita mengenai para wali, para sahabat. tok ayah bekas imam masjid di kampung tersebut. jadi kegarangan tok ayah semasa mengajar mengaji memang tak dapat ditandingi. cuma bila sampai ke generasi cucunya, garang tok ayah semakin berkurang.

saya masih ingat, ketika itu saya di tingkatan 4. hari itu hari khamis. dan minggu itu bukanlah minggu saya pulang bercuti di rumah. tapi, abah bersama abang saya datang mengambil saya di asrama. tok ayah sedang tenat. saya masih ingat suasana suram di rumah tok ayah yang dahulunya meriah dipenuhi suara gelak tawa keluarga. kini, suara bacaan yassin sayup-sayup kedengaran. saya masih ingat, air mata mengalir-ngalir melihat keadaan tok ayah yang sedang tenat. tok ayah jatuh di bilik air.

hari sabtu, saya dihantar kembali ke asrama. dan malam itu, saya menerima berita tok ayah kembali ke rahmatullah. bermandi air mata 3 hari 3 malam.

dalam mimpi saya pagi itu, suasana di rumah tok ayah semasa tok ayah sedang tenat saya rasai. sedih yang amat kuat itu saya rasa. cuma, saya nampak tok ayah berserban dan berjubah putih tersenyum ke arah saya tanpa sepatah perkataan. dan saya nampak tasbih milik tok ayah. dan bangun saya pagi itu, perasaan sedih semasa pemergian tok ayah saya rasai. cuma saya masih teringat-ingat senyum tok ayah dalam mimpi tersebut.

moga tok ayah bahagia di sana.

Al-Fatihah....

1 mEssAge:

sy ad hntr email(pliz check)

Popular Posts